fbpx
Share
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

4 Cara Orangtua dalam Mendampingi Anak Hadapi Ujian

Hasil Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) menjadi syarat masuk perguruan tinggi negeri (PTN). Agar anak bisa masuk ke PTN favorit, nilai UTBK yang didapat tentu harus memenuhi kriteria PTN yang dituju. Tak hanya UTBK, siswa kelas IX dan XII juga akan menghadapi ujian nasional (UN) pada bulan Maret-April 2020. Jauh sebelum itu pula, anak-anak juga akan hadapi ulangan hingga segala macam try out. Walau saat ujian anak akan mengerjakan soal sendiri, namun dalam proses menuju hari H, anak perlu pendampingan untuk bisa sukses mengerjakan ujian.

Berikut sejumlah cara orang tua membantu anak mendapatkan nilai memuaskan saat ujian:
1.    Simpan kecemasan
Saat anak mau ujian, bisa jadi orangtua yang lebih banyak cemasnya. Kondisi ini kerap membuat orangtua menuntut anak untuk banyak belajar bahkan rela memarahi anak karena dianggap malas belajar. Akhirnya, anak belajar dengan terpaksa dalam suasana hati yang buruk. Padahal, menurut Devi suasana belajar perlu dibangun dengan kondusif dan menyenangkan, agar anak menikmati prosesnya dan lebih mudah memahami pelajaran.
2.    Ikut belajar
Mendampingi anak belajar bukan sekadar ada di samping anak dan memantau apakah anak belajar atau tidak. Namun, ikut serta dalam prosesnya. Caranya, saat akhir pekan ajak anak bermain sepeda atau berjalan santai di pagi hari. Lalu ajukan sekitar 7-10 pertanyaan seputar pelajaran yang ia pelajari selama sepekan. Buatlah suasana yang menyenangkan dalam prosesnya. Bila anak lupa jawabannya, minta ia mencari jawaban segera. Cara ini efektif membuat anak berjuang memahami apa yang ia pelajari.

3.    Batasi ponsel hingga televisi
Hindari melihat ponsel saat mendampingi anak belajar. Ini semakin membuat anak merasa sendiri dan menganggap kalau sesi belajar adalah kekangan dan tidak mengasyikkan.
Untuk itu, orang tua perlu menjadi contoh utama bahwa belajar adalah kegiatan yang dibutuhkan dalam kehidupan. Caranya, saat mendampingi anak belajar, pastikan seisi rumah juga ikut ‘belajar’, seperti orangtua membaca buku.
Cara ini akan membuat anak merasa mendapat dukungan penuh dan lebih siap menghadapi ulangan hingga ujian.

4.    Cukup makan dan tidur
Tak hanya lingkungan yang kondusif, orangtua juga perlu memastikan tubuh dan mental anak kondusif untuk belajar. Agar tubuh anak siap, pastikan asupan makanannya seimbang, mulai dari karbohidrat, protein, mineral hingga vitamin lain dari buah dan sayur.
Lalu, pastikan anak-anak cukup tidur yakni memenuhi kebutuhan tidur anak 8-9 jam semalam. Untuk menyiapkan mental anak, jalin kedekatan emosional dengan anak dengan lebih banyak berbicara tanpa gangguan ponsel, peka terhadap perasaan anak, atau ikut serta dalam aktivitasnya.


Sumber:
Share
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

Trending

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Diknas Sm
Diknas Lg
Bpjs Lampung